Jalan-Jalan · Reportase

Enjoy Care Visit : Kasepuhan Sinar Resmi (1)

I say Yes, say Yes dengan sangat semangat atas ajakan teman untuk jalan-jalan lagi. Kali ini, bukan maen ke kota tetapi lebih membumi, jalan-jalan ke kampung. Tepatnya di Kasepuhan Adat Sinar Resmi. Lokasinya di Cisolok, Sukabumi. Teman maen kali ini bersama sahabat-sahabat di Dompet Dhuafa. Ahhh, seruu pasti. Tanpa pikir panjang, I say Yes buat jalan-jalan ala backpacker ini. Kemudian saya baru sadar, kalo jumat sore-nya saya juga join di acara nangkring parenting Kompasiana yang acaranya diadakan sore. Alamat pulang malam sampai ke rumah, dan benar, baru sampe pukul 9 malam lewat sedikit dengan kondisi kepala pusing karena telat makan.  Okeh baiklah, mau gak mau, dalam kondisi pusing, harus prepare buat jalan-jalan besok. Nginepnya kan cuma sehari, jadi bawaan tidak terlalu rempong, cukup bawa satu ransel dengan segala paket isinya, dan satu tas kecil. Bismillaahh siap berangkat pagi-pagi buat besok. Yang saya salut banget, ini penting banget buat ditulis, (buat pengingat saja, bahwa saya itu pernah kelebihan semangat dalam hidup). Saya masih sempet posting ikutan sebuah lomba di Kompasiana, setelah sukses dibangunkan sahabat saya Rani pukul setengah 4 pagi. Supeerrr sekali kalo kata Pak Mario Teguh, 🙂

Titik Temu di Bubur Ayam Ciawi

Sepakat untuk berkumpul di Ciawi sebagai titik temu untuk area Bogor. Berangkat jam 6 pagi dari rumah, perkiraan meleset karena si angkot masih rehat buat minum sebentar di pom bensin. Saya telat sekitar 10 menit  dari waktu yang dijanjikan pukul  6.30 untuk berkumpul  digabung dengan kebingungan nyari tukang bubur ayam yang jadi tempat mangkal teman-teman yang lain. Setelah bingung sendiri, akhirnya Rani sang Penyelamat datang menghampiri. Fiuuhh, degdeg-an nya jadi hilang setelah liat dadah-dadah dari Rani.

Sekotak bubur ayam dan kue unyil jagung Rani jadi pengisi perut pagi. Alhamdulillaaahhh, udah lama juga ni perut gak diiisi sama kue unyil jagung. Inget kue unyil jagung, jadi inget pernah malu gara-gara kue itu. Cerita tengsin tentang kue unyil jagung saya ceritain dilain waktu saja ya kawan :). Hampir setengah jam menunggu jemputan mobil Dompet Dhuafa  karena terjebak macet di tol Ciawi. Cerita macet gak pernah ketinggalan, apalagi jalan-jalan di waktu weekend. Itu mah sudah satu paket. Ini penampakan pas lagi nongkrong nunggu jemputan, pada isi perut dulu.

Mata saya masih sepet aja ya, ckckck masih mengantuk apa ya :)
Mata saya masih sepet aja ya, ckckck masih mengantuk apa ya 🙂

Dari panitia Dompet Dhuafa, ada Bu Dona, Mba Tika, dan ada satu mas-mas (gak tau namanya) yang menemani kami di mobil tersebut. Perjalanan pun dimulai. Bismillahi majreha, semoga dimudahkan dan dilancarkan perjalanannya. Perjalanan yang direncanakan untuk melanjutkan tidur pagi ternyata tidak sukses. Matanya gak ngantuk sama sekali. Jadilah rada-rada mati gaya sepanjang perjalanan.

Makan Siang di Palabuhan Ratu

Alhamdulillaahh sampai juga di pelabuhan ratu, pas banget sama jadwal makan siang. Beberapa ikan bakar sudah menanti untuk disantap.

Tempat makan siang di palabuhan ratu, dokumentasi Mas Ahyar
Tempat makan siang di palabuhan ratu, dokumentasi milik Mas Ahyar
Suasana tempat makan siang
Suasana tempat makan siang

Dan.. saking excited-nya makan (makan apa laper yak), sampe lupa buat dokumentasinya. Maaffkaann… Ikan bakarnya dapet nilai 7 deh dari 10. Segelas jeruk hangat turut mengusir angin dari perut. Setelah selesai makan, saya dan mbak Yulia menuju pantai. Sudah lama gak ketemu sama pantai dan laut, melihatnya biru dan membentang  luas terasa sangat meneduhkan. waaahh.. Subhanalloh sekali ciptaan yang Kuasa.

memangdang langit luas ditengah langit mendung

Selepas itu, pukul 13.30 kami melanjutkan perjalanan menuju Kasepuhan. Kata si Pak sopir  kontur jalannya lebih menantang dari yang sebelumnya yang berkelok-kelok. Mbak Tika memimpin doa untuk memulai perjalanan. di -warning begitu, saya jadi lebh deg-degan akan seperti apa jalan yang akan dihadapi di depan, melewati pinggiran jurang atau menanjaki jalan yang sangat mendaki. Suasana horor sedikit terbentuk dalam imaji. Dengan bismillah, perut kenyang, dan suasana diluar yang sedang hujan membuat khawatir tersebut terusir perlahan. Ngantuk sudah datang menyerang. Waktunya bobok cantik 🙂 semoga nikmat tidurnya sampai ke Kasepuhan. Saya terbangun, suasana di dalam mobil sedikit ramai, ternyata sudah sampai beneran di Kasepuhan. Berarti jalan menantang itu sudah sukses dilewati dengan tidur pulas :).  Lokasi rumah adat berada di bawah, dan kita sudah dapat memandangnya dari atas dan masih dalam mobil. Semua sudah tak sabar ingin jeprat jepret.

Yeaay, Sampai di Kasepuhan Sinar Resmi

Finallyyy, mendarat mulus juga si mobil diantara jalan berkelok dan berbatu. Patut diacungi jempol juga kelihaian si Bapak Sopir. Tengkis ya Pak :). Keluar dari dalam mobil, suasana adem nan sejuk, udara yang segar, dan sedikit rintik hujan menambah suasana asri dan akrab antara tamu dan ahli bait. Kami disambut dengan suara  musik Ngagondang. Musik Ngagondang ini kalo kata saya mirip dengan suara musik Margondang di adat Batak. Beti lah :). Jadi pas awal-awal dengar, suara musiknya agak mirip. Mungkin duluuuuu, nenek moyang suku Sunda dan Batak sempat berdiskusi waktu aransemen musiknya. mungkiinnn :D. Ngagondang dipadu dengan alunan suara duk.. duk.. yang timbul akibat tumbukan alu dengan inangnya.  Suara tersebut dihasilkan oleh 6 orang ibu-ibu penduduk asli Kasepuhan dengan cara persis seperti menumbuk padi.

Disambut Musik Ngagondang di Kasepuhan

Acara wilujeng sumping (selamat datang) diawali dengan pemasangan ikat kepala kepada salah satu peserta Care Visit. Pemasangan  ikat kepala tersebut cukup memakan waktu agak lama, sekitar 5 menit, mungkin abah juga agak grogi kali ya waktu memasangkannya. Banyak kamera dan shoot soalnya. Setelah menyalam abah dan ambu, saya juga ikutan masuk ke rumah adat.

 

Abah dan ambu turut menunggu tamu berkumpul
Abah dan ambu turut menunggu tamu berkumpul
Pemasangan ikat kepala oleh Abah
Pemasangan ikat kepala oleh Abah

 

Makanan dan minuman sudah terhidang cantik
Makanan dan minuman sudah terhidang cantik

Berasa pulang kampung banget, makanan dan minuman sudah terhidang dan sudah diatur serta tersusun rapi. Saya memilih duduk tepat di depan makanan yang akan jadi target sasaran, hihi. Penasaran sama makanan bentuk segi empat yang dilipat rapi. Acara pun dibuka dan oleh Mas Kohar dengan sambutan dari Bu Dona yang merupakan Manajer Customer Relation serta Mba dari Dompet Dhuafa Travel.

makanan inceran saya ;)
makanan inceran saya 😉

Ngobrol bareng Abah Asep menjadi bagian yang ditunggu-tunggu buat saya pribadi. Penasaran sama ceritanya?..  let’s check to the next post 🙂

Related Post

12 thoughts on “Enjoy Care Visit : Kasepuhan Sinar Resmi (1)

    1. Aiisshhh si kakak meni pake sunda language, abdi mah teu ngarti,:) di Kasepuhan bobona sing tibra teh Ev soalna tiis pisan , haha bisanya gitu doang 😀

  1. menemukan banyak nama Rani di postingan ini, hahaha
    eh kak, kalo yg roti unyil itu namanya Venus kak, bukan Rani :p

    asik banget ya perjalanan dan acara kunjunganya ^^

    1. hahahha, seruuu mau jalan2 lagi aq, 🙂 iyalaahh pasti, sebelahku kan kamu teruuus hihi. Hehe iya biarin ajah, nanti kalo dari venus minta di endorse baru aku bnerin Ran, haha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *