Cerita Fiksi · Lomba Menulis

[FIKSI] Selengket Cinta Nenek

alame

 

“Ma, lebaran besok nenek masak alame gak?”

“Kenapa? Mau? Tinggal pesan aja tuh ke nenek”, jawab mama sambil sibuk dengan jahitannya. Kakinya sekarang sedang mengguncang pedal mesin jahit ke arah atas dan bawah mengikuti irama mesin.  Mama memang tidak bisa diganggu kalo sedang sibuk mempermak bajunya.

“Mama aja yang pesen ke nenek ya Ma, teman-teman yang banyak pesan oleh-oleh nih. Ya.. ya, oke Ma”, menghujani Mama dengan permintaan dengan muka memelas. “Tinggal bilang doang susah amat. Udah diem dulu, gak liat Mama lagi menjahit” konsentrasi Mama terusik dan segera mengiyakan permintaan saya.

“Baju yang mana lagi ini Ma?.. Mama beli baju baru lagi ya?, kedodoran lagi?” tanyaku perlahan sambil mengajak bercanda. Berusaha untuk meredakan suasana hati Mama. “Iya, ini seragam baru dari sekolah, roknya kepanjangan, jadi harus dipendekkin biar gak nyeret-nyeret di tanah”, jawab mama sambil menunjukkan lipatan kain yang sedang dijahitnya. Kulihat hasil potongan kain selebar 4 cm sudah digunting dan diletakkan di pinggiran meja mesin jahit.

Tak berapa lama, Mama telah menyelesaikan hasil jahitannya. Mama meneliti kembali satu demi satu hasil jahitan apakah sudah rapi atau masih ada benang yang nyangkut diantara kain. Kain sisa hasil potongan berpindah tempat kedalam sebuah plastik. Plastik yang isinya merupakan kumpulan sisa potongan pakaian Mama yang kepanjangan. “Tuh kan.., terus aja dikumpulin Ma, biar kita bisa jual hasil sisa kainnya”, aku mencandai Mama yang masih memasang muka serius.  Ini kain sisa bisa berguna banget lho, fungsinya macem-macem, mulai jadi kain lap kalo  minyak mesin jahit berceceran  atau kalo kamu terluka, naah kain sisa ini bisa jadi pembalutnya, gak perlu pake kain yang baru” jelas Mama. “ Ma, kalo terluka itu pake kain kasa, bukan kain sisa”, celotehku. “ Aah, anak sekarang gak bisa susah, maunya yang instan aja semua” sahut Mama. “Hehe, iya Mama bener” jawabku sambil tersenyum.

“Ma, beneran lho, jangan lupa pesanin alamenya nenek ya”, kataku menegaskan.

“Iya.. iya..” jawab Mama sambil melipat pakaian yang sudah selesai dijahitnya.

Sambil meluruskan kaki, Mama menyandarkan punggungnya ke dinding yang tak jauh dari mesin jahit. Dan aku yang sedari tadi duduk meniru gaya Mama, ikut menselonjorkan kaki.

“Ma, nenek itu kuat banget ya, dengan umur yang sudah kepala tujuh masih bisa mengolah alame, kan buatnya lama banget Ma” tanyaku pada Mama.

“Tuh, tau buatnya susah, tapi seenaknya aja mesen, beli aja yang di pasar kan banyak yang jual”, balas Mama. “Naah justru itu Ma, yang dipasar alamenya gak enak, kurang kenyal seperti alame buatan nenek. Ditambah lagi, baunya itu lho yang bikin nagih makannya”.

“Iya, kamu bener juga, serasa buang duit kalo beli yang di pasar, terus gak tahan lama pula” menyetujui pendapatku tentang alame buatan nenek. Orang-orang dulu itu punya fisik yang kuat karena pekerjaannya lebih banyak mengandalkan pada kekuatan fisik terlebih lagi lebih kerja keras dan semangatnya selalu membara. Lihat saja nenekmu, sudah umur tujuh puluh tahun masih kuat dan masih niat buatin alame untuk cucu-cucunya.

“Nenek kan dibantuin sama Kak Fida pas masaknya, nenek gak sendirian”, kilahku.

“Iya, berada seharian di depan tungku panas dan juga  mengaduk-aduk adonan kental bukan pekerjaan mudah bukan?, emang kamu bisa” tanya Mama sambil memasang muka menantang saya atas pertanyaan sebelumnya. “No.. No.. gak kuaat gak kuaat, kalo kata anak sekarang Ma, jempolnya buat nenek aja Ma” jawabku spontan dengan tantangan itu.

“Nenek selalu memakai bahan terbaik untuk alamenya, dan rahasia kenyal dan tahan lama alame Nenek itu ada di jumlah santan yang banyak dan kualitas santannya yang bagus,” jelas Mama.  “Kalo kata temenku, alame Nenek ibarat bukti cinta dari seorang Nenek ke cucu-cucunya, tahan lama, awet, jadi cintanya bisa terus lengket seperti alame. Teruus, tahan lama, cocok banget buat anak kos, yang jauh dari rumah dan kasih sayang, biar bisa mencicipi kasih sayang sedikit demi sedikit setiap harinya. Tuuuh, gitu katanya Ma”.

Kali ini Mama terusik melihat angka yang ditunjukkan jam dinding. “Belum sore-sore banget kok dah gelap ya?” Sambil berulang kali melihat bolak balik antara jam dinding dengan cuaca di luar.

“Maaa.. mama tadi denger gak barusan, apa yang aku omongin? kali ini agak kesel  setelah menjelaskan dengan panjang lebar.

“Mama denger kok, tapi penasaran kok belum denger suara adzan tadi. Kalo udah nyadar punya Nenek yang sayang sama cucunya berarti kamu besok harus bantuin Nenek memasak alame. Temenin nenek selama masaknya, biar Nenek makin seneng”, jawab Mama.

“Aah Mama bisa banget kalo urusan beginian” ku duduk terdiam menyadari kata-kata sendiri, tanpa ada kata bisa membalas perintah Mama. Tertohok dengan kata-kata sendiri.

Allohu Akbar.. Allohu Akbar, tak lama, terdengar suara adzan ashar dari masjid yang tak jauh dari rumah. Suara adzan dan colekan Mama mengajak sholat menyadarkanku dari lamunan.

Nenek.. maafkan cucumu ini yang selalu merepotkanmu ya, batinku lirih.

 

***
Cerpen ini diikutsertakan dalam tantangan Fun Blogging menulis Cerpen Kuliner yang akibatnya jadi kangen duo nenek baik hati T_T

 

Related Post

13 thoughts on “[FIKSI] Selengket Cinta Nenek

    1. hehe iya nih mak bantu nenek dulu ya 🙂 alame itu sama seperti dodol, alame itu nama khasnya 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *