Dunia Menulis

3 Hal yang harus Diikhlaskan Saat Malas Nge-blog

Halo Sobat bloggers, pernah merasa sangat semangat untuk posting di blog? Komitmen one day one posting  atau malah lebih dari satu postingan pernah mengisi hari-hari ?. Pokoknya, tiada hari tanpa posting di blog.  Aahh nikmat sekali rasa itu.  Kalo bisa, saat serbuan semangat hinggap, baiknya dipergunakan untuk menulis dan menulis. Baik itu untuk ikut lomba atau menunaikan kewajiban posting di blog. Jangan biarkan blog sepi, sampai lumutan atau bersarang laba-laba, tragisnya  hingga terlupakan. Sedih niaann kalo sampai itu terjadi.

 

i'm not lazy
Kamu gak sampe begini kan ya? 🙂

 

 

Namun, kata orang-orang bijak, tidak akan disebut beriman untuk ‘ngeblog’ seseorang sebelum diuji. Haha, pake bahasa dewa :D. But,  we are only human. Iman itu turun naik meen. Eh bukan, semangat itu turun naik. Ada masa kita sangat bersemangat nge-blog. Ada juga masa kita sangat miskin semangat untuk menulis. Naah, yang terakhir ini,  ada 3 hal  yang harus diikhlaskan saat kita malas ngeblog.   Apa saja ?, cekidot 3 poin-nya ya 🙂

 

1. Minim pengunjung blog

“Keramaian di rumah blog kita berbanding lurus dengan postingan blog yang kita buat”. Beda tipis sama pasar. Pasar itu ramai pengunjungnya karena banyaknya penjual disana atau beragamnya barang yang dijual disana. Jadi, kalo kita gak punya barang yang bisa dijual, bagaimana orang akan datang mengunjungi toko kita.

Sama halnya, dengan blog kita, kalo gak ada postingan atau tulisan baru, orang-orang juga gak akan datang mampir ke blog kita. Terlebih lagi, pengunjung bisa saja kecewa, kalo postingan kita 2 IL alias itu lagi-itu lagi. Kekecewaan itu dalam versi apapun susah nyari obatnya lho.  Bisa jadi dia kan males balik lagi mampir di rumah blog kita.

 

2. Hilangnya kesempatan ’emas’

Banyak kesempatan baik yang hilang saat kita malas ngeblog. Kesempatan ini bisa datang dari mana saja. Dan sudah hukum alam, setiap kesempatan punya syarat dan ketentuan yang berlaku. Misalnya saja dalam mengikuti sebuah lomba blog, panitia lomba mensyaratkan blog harus aktif. Kalo blog kamu sudah tidak aktif, bagaimana teman-teman bisa lulus persyaratan. Ya kan?

Atau cerita lain lagi,  seperti di komunitas yang saya join sekarang ini, “Fun Blogging“. Grup teraktif dari sekian banyak komunitas menulis yang saya ikut bergabung. Banyak kesempatan emas yang datang mengampiri blogger-blogger  karena keaktifannya dalam nge-blog ataupun berinteraksi di grup. Kesempatan emasnya beragam, mulai dari job review yang nilai fee-nya bikin ngiler, product review yang bikin ketagihan, hadiah ‘cuma-cuma’ dari cikgu-cikgu kece serta undangan untuk ketemu tokoh-tokoh inspiratif. Nangis darah deh, kalo keilangan satu kesempatan baik.

Hadirnya kesempatan itu memang gak ada yang tau. Ia bisa saja cuma satu kali seumur hidup. Ataupun bisa saja datang kembali. Tapi tentu ia  punya syarat dan ketentuan yang ‘lebih’ dari sebelumnya. Dan kesempatan itu hanya menghampiri bagi siapa-siapa yang memnuhi syarat. See, kesempatan itu berharga banget kan?

 

3. Kantong amalan yang berkurang

Hah? gak salah? apa hubungannya kantong amalan dengan nge-blog. Ada dong… Nge-blog adalah salah satu cara untuk berbagi informasi selain dapet piti. Menulis di blog itu ibarat kata sedekah melalui tulisan. Hari dimana saat Sobat alpa untuk menulis, maka kantong amalan teman-teman juga berkurang. Kenapa? karena sudah melewatkan kesempatan untuk melakukan amalan berbagi cerita bermanfaat untuk orang lain. Naah, kalo satu hari saja tidak nge-blog, berarti kalo sebulan, hilang berapa coba kantong amalannya?. aahh pinter deh, kalo bisa jawab hahaha 😛

 

Semangat itu memang turun naik. Namun kata orang bijak, semangat itu harus dibentuk, bukan menunggu untuk dihinggapi semangat. *Note to my self sebenernya 🙂

 

Dengan segala sifat kemanusiawian yang kita punya, mari insyaf sodara sodara, (haha ngajak2, padahal diri sendiri yg lg males).  Buat yang diserang penyakit malas, mari recharge semangatnya kembali agar bisa rajin lagi posting.  Yakiiiin, mau mengikhlaskan 3 hal diatas? Sebenernya masih banyak ruginya sih, (ruginya dobel tripel malah) kalo kita malas nge-blog, tapi episode kali ini cukup 3 dulu ya manteman 🙂

Buat yang tetap semangat, bagi-bagi ilmunya dong biar gak males, haha.

Oiya, buat yang males, rezeki jauh lho. So Keep Blogging manteman 🙂

Related Post

63 thoughts on “3 Hal yang harus Diikhlaskan Saat Malas Nge-blog

  1. Waa, thank you for the reminder; ngena banget ni post-nya >_< Habis kalo udah mulai nulis jadi keranjingan dan kerjaan jadi keteter (alesan banget yah wkwkwk…)

  2. aku malah sering bewe tapi udah mulai jarang update cz banyak jahitan. Jadinya, pengunjung blog muter – muter aja ke postingan sebelumnya. Kadang seminggu bisa tiga, eh minggu berikutnya nggak posting 😀

  3. bagus banget mba postingannya:) btw mau tanya dong. Mba klo nulis blog menyiapkan tema/ judul postingan yg nanti mba posting gmna ya? atau engga gini deh, gimana mba memunculkan ide mau bikin postingan tentang apa nih selanjutnya? hehe maklum masih blogger newbie nih 😀

    1. haha klo ttg ide nulis, seenaknya aja kok. dulu saya pernah buat jadwal tema postingan, malah mati gaya karna lg gak semangat untuk tema hari itu. jadi drpd gak posting, seketemunya aja idenya :). ide bs drmana aja, habis nonton, jalan-jalan, habis dengerin curhat temen, pokoknya apa aja bisa di tulis, yg penting qt nyampeinnnya nyaman. semoga bisa membantu ya. 🙂

  4. komitmenku sih seminggu sekali mba… krn blogku jg khusus ttg kuliner dan traveling, jd kalo tiap hari rada susah :D.. boros di kantong soalnya ;p… sementara aku msh terikat kerjaan kantor… ga mungkin juga tiap hr nyari restoran baru ato jalan2 trs ;p

    1. hahaha iyap bnerr, kalo udah tematik kyk gt, harus sediain kantong doraemon ya mba 🙂 yg penting ttp posting mba 🙂

  5. Hahaha…saya sering nih males…well, at least seminggu 3 kali udah bener2 perjuangan di sela-sela kerjaanku. Tapi memang bener, Iman ngeblog naik turun, tapi selalu ada lagi yang mendorong kita untuk balik ngeblog…TFS yaaa

    1. iya bner bgt mak, sekaliber mak indah saya salut bgt emak masih bisa nge-blog. emang ngangenin blogging ya mak 🙂

  6. Emang ya males itu nyebelin bgt…
    Sempet juga pengunjung anjlog gara kelamaan melihara si males ni n sampe srkarang masih berjuang supaya pengunjung banyak lagi. At least seminggu 1-2 postingan lah..
    Sempet ga sempet harus sempet :pnn1

  7. Saya lagi semangat-semangatnya, nih. Bukan karena 3 hal di atas, sih. Tapi, karena banyak isi otak yang butuh dikeluarkan, Mbak Desi. Pas baca ini, makin semangat lagi. Lha trus kerjaan saya gimana dong, Mbak? Hahaha

  8. Benar, Miss. Banyak peluang lomba hilang begitu saja. Traffic jadi tenggelam. Follower jadi males karena sering keuciwa ga ada postingan baru, hehe. Dan tentu saja kesempatan memetik pahal ya.
    Top banget, Mau posting ah, karena merasa tersindir kwkwkw 😀

  9. Saya punya tekad posting sekali seminggu dan itu dijalani sebulan lebih seminggu. Tapi sekarang susah bikin posting yang terjadual reguler. Jadi sekarang saya posting semaunya aja, asal dalam sebulan ada beberapa posting, hehe…

    Saya pengen banget posting menghasilkan piti, kan lumayan membantu buat beli pulsa internet 🙂

  10. eh, tapi bener loh. Pernah ngerasain asiknya semangat satu hari satu blog. Ada kenikmatan tersendiri setiap selesai posting.Tapi sayang gak berlanjut sampai saat ini. Nanti mau mulai lagi ah seperti ini. Garis bawahi point2. banyak kesempatan emas hilang karena malas ngeblog.

  11. suka banget ma advice-nya. aku sendiri emang males ngeblog karena sepi pengunjung : )

    ya, emang blog baru & jarang blogwalking juga…: ) *harus lebih semangat lagi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *