Tanggal tua telah tiba..
Tanggal tua telah tiba..
Hemat… Hemat.. HEMAT!

Plesetan lagu “Libur Telah Tiba”  miliknya Tasya  yang saya biasa nyanyikan saat menjelang pertengahan hingga akhir bulan.  Nyanyinya dalam hati aja sich. Warning diri agar semakin hemat sebelum rekening gendut lagi di awal bulan. Isi rekening menurun, tebal dompet pun menipis. Dilema tanggal tua memang sesuatu banget. Dan setiap orang pasti punya pengalaman unik, terlebih bagi anak kos.

 

Naah, ini cerita tanggal tua versi saya 🙂

“Tanggal Tua VS Makanan” 

Okeyy…, menu bekal siang hari  ini telur  dadar aja. Tadi pagi  udah telur ceplok. Besok pagi menunya dadar mi aja. Beli telur kiloan dan punya tabungan mi pasti sangat menghemat arus  pengeluaran  kas saya.  Menu pagi seringnya nasi goreng aja. Nasi gak usah beli diluar, masak sendiri aja. Beli di warteg, nasi doang udah 4000 ribu rupiah. Kalo dikali tiga untuk makan sehari, bisa nyedot 12000 rupiah dari dompet.  Kalo masak nasi sendiri, pasti hemat banget. Apalagi, kalo lagi rajin masak dan bawa bekal makan siang ke kantor. Alhamdulillaah, selain lebih sehat dan terjamin, dompet juga lebih terjaga.

Selain menu utama, beli makanan ringan untuk cemilan  tiap harinya terkadang menyedot isi kantong lebih besar. Nah, pas tanggal tua, semakin nyadar diri biar gak banyak belanja buat jajan. Hang out bareng temen di weekend juga harus pilih-pilih tempat yang makanannya bisa ngenyangin tapi tetap murah. Kalo nggak, waktu hang out di tanggal tua di pindah ke awal bulan depannya saja. Hmm, irit itu wajib banget kalo tanggal tua mah :).

“Tanggal Tua VS  Biaya Transportasi” 

Layanan ojek online akhir-akhir ini bikin saya manja banget.  Gak perlu naik turun angkot untuk sampe ke kosan. Apalagi kalo lagi capek banget dan pengen cepat sampai ke kosan, saya langsung kepikiran menggunakan layanan ojek online aja. Menggunakan layanan online ini, tentu akan menambah budget pengeluaran transportasi saya setiap bulannya. Kalo udah begini, saya harus nyadar agar tidak terlalu memanjakan diri menggunakan layanan transportasi ini.

“Tanggal Tua VS Pengeluaran Tersier” 

Biaya laundry, sepatu baru, baju baru, nonton bioskop, jalan-jalan termasuk kebutuhan mewah klo di tanggal tua buat saya sendiri. Komponen pengeluaran diatas akan lebih baik untuk dikurangi atau dihilangkan saja dari daftar pengeluaran di tanggal tua. Apalagi kalo ngikutin emosi belanja, hadeuuhh, laper matanya tingkat tinggi. Kekepin dompet deh. Jangan sampai bobol. Cepet-cepet aja tutup aplikasi belanja atau website online shop :).

Trus.. saya pernah tuh ngalamin, pas tanggal tua butuh biaya untuk berobat. Hmm, ujian hidup banget kan. Udah tanggal tua, harus ngeluarin biaya pengobatan yang gak sedikit. Jadi inget pesan nenek kalo udah gitu, “Jangan boros, sisihkan untuk biaya tak terduga setiap bulannya”. Nasehat itu pas banget dan wajib untuk diaplikasikan ya temans.

Tanggal tua dengan biaya hidup seakan terus kejar-kejaran. Tanggal tua jadi warning agar diri lebih berhati-hati mengeluarkan serupiah demi rupiah dari dompet atau rekening. Kalo teman-teman bisa menyiasati pengeluaran  saat tanggal tua, itu tandanya kamu punya udah punya ilmu untuk menjadi survivor. 

Kamu gak mau ada drama lagi di tanggal tuamu kan? 🙂