Giveaway

Tragedi Sepatu Hitam Cantik

Setiap hari itu buat saya sebenernya berkesan. Selalu ada hal-hal unik, pembelajaran baru yang dihadiahkan Alloh buat kita. Memang bener, istilah Today is a present, dan present sama artinya dengan a gift, sebuah kado. Kado dari Sang Pemilik Waktu untuk kita.

Tapi… akan selalu ada the best moment, momen-momen yang paling menyentuh hatimu, saat-saat istimewa , saat dimana kita sulit untuk melupakannya. Momen itu bisa saja bikin kita sediiiiihhh bangeett, bahagiaaa bangeettt, atau malah maluuuuu bangeeeett.

Kali ini, saya mau share tentang momen yang buat saya maluuuu bangeettt. Mengingatnya saja buat saya malu banget. Dari sekian banyak momen istimewa dalam hidup saya. Momen ini termasuk yang paling berkesan dan tak terlupakan buat saya.  Semoga kamu gak nyolek saya dengan cerita ini kalo kita pas ketemu ya 🙂

Ceritanya begini sodara-sodara (duduk yang manis yak :D)

Kejadiannya di bulan September kemaren,  (masih angeet banget khan), saya dan salah satu sohib saya ngadirin pameran pendidikan luar negri yang diadakan di Hotel Santika Bogor. Karena bogor jarang banget ngadain yang beginian, saya niat banget mau datang. Mau liat effort Bogor ngadain event begini, kalo di Bogor udah oke, saya gak perlu dong harus ke Jakarta liat event dengan tema yang sama.

Selfi sejejnak, waktu ngikutin seminar n pameran
Selfi sejejnak, waktu ngikutin seminar n pameran

Selama di lokasi, semuanya masih berjalan lancar. Kami ikut seminarnya, tanya soal pendidikan dan segala macam persyaratan. Walopun sebenernya, bisa banget liat di website sekolahnya sich. Tapi kan, pasti ada  info yang nambah kalo ikut eventnya.

Hari masih siang, namun belum mau say good bye. Kami ditarik oleh magnet spot-spot cantik di area Takol aka taman koleksi. Kebetulan ada lomba tarian tradisional  yang diadain ama anak IPeBe. Untuk menarik para pengunjung meramaikan suasana, spot-spot cantik itu emang jadi magnet banget, trutama buat kami yang emang  gak tau ada event menarik itu.

Saya ama sohib masih mampir dan tidak melewatkan spot cantik yang  katanya instagramable banget.  Ya sudah, duo single ini bergantian take-take photo.  Enjoy the show banget dah.

Coba cek, heels sepatunya masih ada kan? hihi
Coba cek, heel sepatunya masih ada kan? hihi

Mendung tak berarti hujan, itu katanya lagu. Tapi.. kalo di kota hujanku tercinta ini, mendung itu berarti hujan. Mau itu gerimis tipis, gerimis tebal atao gerimis mengundang, insy kalo udah mendung,  itu pasti akan turun hujan.

Karena mendung sudah bergelayut manja, dan memang spot cantik sudah dirayapi semuanya. Mau gak mau, kita berdua harus balik ke rumah. Di tengah jalan, menuju halte, saya teringat kalo saya harus beli sesuatu, titipan dari kakak. Jadilah saya naik angkot saja, menuju tempat belanja yang dituju.

Dan disinilah momen tak terlupakan itu terjadi.

Saat.. turun dari angkot, bayar tiket, eh ongkos. Pas jalan.. ada bunyi pletok.. pletok.. (bukan bir pletok ya? ). Saya noleh ke blakang, penasaran dengan bunyi apa yang barusan. Sumber bunyinya kayak brasa dekeeet banget. Tapii gak nemu.

Saya jalan lagi. Eh weit, ada yang beda nih sama berat kaki, kok kanan ama kiri beda langkahnya ya.  N tadaaa.. I found it. Sumber bunyi itu dari sol sepatu saya yang mau copot. Masih ada sedikit yang nyantel di ujungnya. Ooo eM Jii, Alloohh, kok bisa copot begini, gerutu saya dalam hati. Astaghfirullooohh…

Ihh, beneraaannn, malunya pake bangeeeet bangeeett. Matanya si abang tukang ojek, abang angkot, bapak polisi yang lagi jaga, semua orang disekitar saya, serasa tertuju pada saya semua. Gak tau deh, mau ngadep sebelah mana lagi. Liatin heel sepatu yang udah copot sebelah. Aahh, andai bisa tenggelam ke bumi atau menghilang pengen begitu aja.

Alhamdulillaah, otak mikir cepat. Malu itu gak boleh lama-lama. Harus segera beranjak dari tempat tersebut.  Iklan permen mentos melintas di dalam fikiran. Dan segera berbuat hal yang sama kayak di iklan. Tapi, aku gak pede untuk nyabut heel sepatu yang sebelah kiri. Saya Cuma nyabut heel sepatu sebelah kanan saja. N… berjalan.., melaju, tanpa pasang wajah malu. Padahaaall, pengen cepet sampe rumah.

Petualangan dengan satu heel sepatu yang udah copot pun dimulai.  Saya udah gak inget dengan barang titipan kakak. Yang ada dalam fikiran cuma harus beli sepatu baru. Sepatu yang satu juga lagi basah, lagi nunggu kering. Besok udah mulai kerja. Harapan satu2nya ya, pake sepatu hitam yang udah seok ini.

Benerrr, harapan itu Cuma milik manusia, selebihnya Allah yang Maha berencana. Saya ‘dipaksa’ beli sepatu baru dengan cara yang seperti itu. Hadeuuh, ini atm kayak gak tau aja masih ada list kerjaan yang harus diutamakan dulu. Emang rezeki sepatu dulu duit yang ada di di dalam dompet. Hehe baiklaahh.

Dengan sikap menahan malu, sedikit jinjit (biar orang-orang gak ngeh), berjalan menuju lantai 4, toko sepatu langganan saya.   Jalan dan turun naik eskalator saya lewati. Saya bersyukur banget pake kostum hitam-hitam saat itu. Kerudung hitam, outer putih, gamis hitam, kaoskaki hitam, n sepatu yang full hitam bikin momen memalukan itu tidak mencolok mata sekitar (kayaknya ya hehe). Namun, sangat mencolok bagi hati saya. Huhuhu.. Semoga itu yang pertama dan terakhir kali ya, ya Alloh.

heel sepatu
heels nya yang udah copot 🙁

Fiuhh, finally saya tiba juga di toko  sepatu langganan. Setelah ketemu yang cocok, baru deh langsung beli. Dan ternyata, si Mba pelayan toko juga gak ngeh kalo sepatu saya rusak kalo saya gak cerita duluan. Tuhh kan masih syukur banget pake kostum hitam kemaren.

Akhirnyaaa, saya pulang dengan pakai sepatu baruuu. Asyiiikkk.. Haha saya masih suka ketawa sendiri kalo inget kejadian memalukan itu temans. Dan itu jadi salah satu momen paling tidak terlupakan dalam hidup saya.

Hikmah dari kejadian memalukan ini buat saya :

  1. Tidak ada kesulitan yang kita alami yang tidak dapat kita kendalikan. Nyatanya Alloh masih menolong rusaknya sepatu tidak pas saat seminar atau liat pameran atau tidak pas asyik2nya foto2
  2.  Saya terlalu bahagia kemarin, jadi kurang istighfar, ingatnya hedon banget. Foto2 seseruan lupa, kalo itu adalah tempat umum
  3. Alloh menolong untuk beli sepatu dulu duit di rekening n rusaknya pas udah di depan department store karena kalo saya ngandelin sepatu hitam buat besok pergi ngajar, akan lebih berabe di jalan
  4. Hmm, jadi pengingat, bahagia bisa saja spontan bertukar dengan kesedihan

Itu aja yang bisa saya simpulkan dari kejadian kmaren. Kalo kamu, punya cerita yang paling  berkesan? Ceritakan yuk n ikuti giveaway dari Mak Irawati Hamid ya 🙂

irawatihamid

Selamat sukses dan semoga makin melimpah berkah untuk blog TLD nya ya Mak Irawati. Berulang 1 tahun, masih baru belajar jalan kalo buat bayi. Dengan pengalaman yang sudah mumpuni dari si pemilik blog, insy blognya akan terus berjalan dan semakin melaju rezekinya. Aamiin.

Komentar saya tentang blog Mba Irawati,  gimana kalo ada icon dari Mak Irawati di tambahkan di header blog, icon khusus yang nambah personal branding. Hmm, saya jadi mupeng bikin juga, karena di blog saya juga belom punya icon khusus, hehe.  Itu aja saran saya mak. Sukses terus dengan blognya ya mak , aamiin.

“Tulisan ini diikutkan dalam Irawati Hamid First Giveaway “Momen yang Paling Berkesan & Tak Terlupakan” 

ga-irawatihamid

Related Post

23 thoughts on “Tragedi Sepatu Hitam Cantik

    1. hehe, awalnya aq jg gak suka mba aya, tp berhubung karena suka ada becek, saya prefer yg ada heelsnya, jadi rok gak kena becek n bonusnya aq jd nambah tinggi bbrp senti 🙂

  1. Kalau aku sol sepatu yg lepas. Itu sepatu yg aku pake ke beijing. Akhirnya tinggal kenangan karena lepas saat jalan jalan. Wkwk. Apapun momennya pasti ada hikmah di balik semuanya ya mba. 😀

    1. huwaaa, samaaan ceritanya ya. tp dia kyknya udah capek oka, makanya copot ya solnya .. huhuhu.. pake sepatu baluu ya 😉
      iyaa, ada udang dibalik batu oka 😀

  2. Kya… aku dah pernah gini mbak. Anehnya pas di jalan. tiba2 sol sandal udah ilang gitu aja. Kebetulan aku jga diboncengin, pasti bakalan ketahuan antara yg kanan sama yg kiri mana ada yg solnya lepas satunya. Pas jga make celana, duhh… sepanjang perjalanan pingin ngumpat dn berharap sgra sampai rumnah. hhhee

  3. Duh Mba Des, saya bacanya juga sambil bayangin saya ada di posisinya Mba Desi lohhh, gak tau deh kalo saya ada di posisi itu apakah bisa melaluinya atau gak 🙁

    tapi disetiap kejadian selalu ada hikmah yang bisa dipetik yah, salah satunya punya sepatu baru, hihihi 🙂

    terimakasih sudah berpartisipasi di GA saya yah Mba Desii :*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *