Kejadiannya udah beberapa malam yang lalu. Tapi, pagi ini saya teringat kembali. Saat melihat ada bungkusan plastik di rak. Isinya dua buah alas kaki yang belom dijamah sama sekali. Alas kaki yang mengajarkan saya tentang adab dalam berjualan.

Cerita lengkapnya begini, 

Dua atau tiga hari yang lalu, saya mengajak suami “nyari angin”. Sebuah istilah (dari suami) yang menandakan saya atau dia sedang bosan di rumah.😅

Aktifitasnya hanya keliling naik motor dan mengitari pusat jajanan makanan atau semaunya aja. Biasanyanya jauhnya, secapeknya aja. Nyari angin kali ini berbeda. Gak biasanya, sebelum jalan. Saya berdo’a, agar jalan-jalannya ngedapetin insight baru. Ide atau apa bentuknya, terserah Alloh saja.

Tak ada yang terjadi saat perjalanan berangkat. Biasa saja. Tapi, cerita berbeda saat pulang.

Sebelum arah jalan pulang, suami mengajak untuk beli susu jahe. Susu jahe ini bisa dibilang udah langganan. Kalo lagi pengen, tapi abangnya udah gak ada, berarti batal untuk beli. Gak mau berpaling ke penjual lain.😊

Tiba2 sebuah suara agak serak mendekati saya. “Alas kakinya Bu, 15 ribu dua”, seorang Bapak menghampiri. Bapak penjualnya tergolong tua. Dari perawakannya, mungkin umur si Bapak sudah 50 tahun ke atas.

Bapak tua tersebut menawarkan dagangan dengan jarak yang lumayan dekat. Saya kira suhu tubuhnya sedang panas. Entahlah,mungkin si Bapak lagi kurang enak badan. Maaf, bau si Bapak juga tercium. Ia juga sakit batuk parah.

Dengan suara agak serak, si Bapak penjual alas kaki ini menawarkan kembali. “Dua, 15 ribu saja Bu”.

“Makasih Pak”, jawab saya perlahan.

Saya masih bingung, saya masih mencerna apa yang baru saja terjadi.

Setelah membayar susu jahe, saya menatap wajah suami. Seketika ia berucap “Udah.. beli aja?” ,memantapkan hati untuk beli alas kaki.

Tak jauh, suami menghentikan motor di jalur yang akan dilewati si Bapak Tua itu.

“Beli dua ya Pak” kata saya. “Bentar ya Bu, saya beli plastik dulu”, jawab si Bapak sambil tergopoh pergi. Permintaan saya untuk gak usah dipake plastik, dihiraukan begitu saja dengan terus berjalan cepat.

Dagangannya ditinggal tergeletak begitu saja. Saya dan suami pun sama2 terdiam. Melihat tumpukan alas kaki di depan mata.

Tak lama, si Bapak tua datang kembali dengan sedikif berlari.

“Maaf ya Bu, tadi saya beli plastik dulu, saya jualan tapi belom punya plastiknya”, jelas si Bapak.

“Gak papa Pak, gak usah pake plastik, ditenteng aja, kan naik motor ini”, jawab saya.

“Gak lah Bu.., saya kan jualan.., adabnya..harus menghormati pembeli, menjual barang harus ada pembungkusnya..masa’ pembeli beli tapi gak ada bungkusannya”, jelas si Bapak lebih lanjut.

Saya terkesima dengan penjelasannya. Usai membayar. Penjelasan si Bapak terus terngiang.

Saya menasehati diri saya. Saya baru sadar, kalo dari dulu saya sebenernya adalah penjual. Sebagai blogger, dagangan saya adalah tulisan. Baru2 ini merambah ke produk makanan,Crispy Ikan Sipetek. Saya harus lebih memperhatikan dan belajar lagi tentang adab dan menjadi penjual yang baik.

Trimakasih Bapak, saya jadi dapat insight baru malam itu.
Sehat2 selalu..
Aamiin